Entri terbaru…

Sabtu, 13 Juli 2013

Re-Pos. Wajib dibaca ! Manfaat Ikan Tuna Bagi Kesehatan

Sahabat, selama ini kita tahu bahwa ikan tuna adalah salah satu jenis ikan yang terkenal dengan kelezatan dagingnya. Berbagai jenis masakan yang dapat dihasilkan dari bahan dasar ikan tuna ini. Namun tahu kamu, jika selain lezat, ikan tuna juga memiliki banyak manfaat yang terkandung dalam dagingnya. Bukan hanya protein yang dihasilkan, tapi juga kandungan lain yang sangat bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Gak percaya ? cekidot !


Mencegah kanker
Kandungan vitamin E dan silenium dapat membantu mencegah beberapa jenis kanker, seperti kanker di pankreas, dan juga setiap organ yang ada disaluran pencernaan ( lambung, kerongkongan, laring dan usus besar). Lain itu, manfaat asam lemak omega-3 dapat mencegah kanker payudara dan menurunkan risiko tertular leukimia.

Menjaga kesehatan mata

Sebuah kondisi yang disebut degenerasi makula ( katarak), dapat menyebabkan penglihatan memburuk. Kondisi itu sendiri kerap terjadi pada orang yang berumur diatas 50 tahun. Namun, bila kita mengkonsumsi ikan tuna segar dan rutin, dapat mencegah risiko ini bila diumur 50 tahun. Pasalnya tuna memiliki asam lemak omega-3 yang dapat melawan proses awal yang membentuk seorang terkena katarak.

Menyusutkan lemak dalam tubuh
Nah, ini bagi yang sedang diet ^_^ Lima puluh persen kebutuhan kalori harian kamu dapat diturunkan dari asupan tiga ons ikan tuna, yakni senilai 110 kalori. Terkait hal itu, mengganti daging berlemak dengan ikan tuna sebagai sumber utama protein dapat secara efektif mengontrol berat badan kita lho... Hal ini bisa terjadi, sebab secara tak langsung asupan yang ada pada ikan tuna menghemat ratusan kalori.

Detoksifikasi
Selenium pada kandungan ikan tuna, sudah diketahui dapat membersihkan tubuh dari senyawa atau bakteri yang membuat seorang akhirnya jatuh sakit.

Melindungi kesehatan jantung

Mengkonsumsi ikan tuna bermanfaat menurunkan risiko penyakit kardiovaskular. Hal ini bisa terjadi karena asam lemak omega-3 membantu mengurangi pembekuan darah, hingga mencegah terjadinya serangan jantung dan stroke. Selain itu, mafaat mengonsumsi ikan tuna juga mencegah peradangan dan perubahan kolesterol menjadi plak yang menyumbat arteri.

Melindungi kesehatan otak

Seorang yang mengkonsumsi ikan tuna secara teratur entah seorang sedang diet atau tidak, dapat mencegah penurunan kognitif dan penyakit Alzheimer. Hal ini bisa terjadi, karena asam lemak omega-3 dapat mencegah peradangan dan selalu mengedarkan darah ke otak. Demikian seperti dilansir Boldsky. 

-------
Bagaimana sahabat ? masih mau berpikir panjang untuk mengkonsumsi ikan tuna ?
Seperti yang saya bilang diawal, bahwa Ikan Tuna ini bisa diolah menjadi berbagai jenis masakan. Nah, salah satunya Abon Tuna ! kandungan dan manfaatnya tetap sama namun RASAnya BEDA !!! ^_^ ssssssttt... ini juga  hanya referensi lho... klik disini ABON TUNA Khas Makassar

^_^ selamat mencoba yang sahabat...




~-@δiz~
 

Sabtu, 26 Januari 2013

★★★★ Cint♥ itu Sejarah ★★★★


Kurang lebih 20 tahun merawat istrinya dengan ikhlas, tiba saatnya sang ayah dihadapkan pada permintaan anak-anaknya. Mereka meminta ayahnya untuk menikah lagi dan menyerahkan tanggungjawab merawat ibu kepada mereka.

- Kami akan mengambil alih tugas ayah. Sudah waktunya ayah menikah lagi," pinta salah satu anaknya yang paling sulung kepada ayahnya di sela-sela santai mereka namun nampak serius. - Kami ingin melihat ayah bahagia dan ada yang merawat," lanjutnya lagi.

Sang ayah hanya tersenyum, lalu berkata," anakku, sudah cukup ayah mencintai ibumu. Ibumu seperti itu bukan karena keinginannya. Tahu kah kalian ? demi melahirkan buah cinta kami, yaitu kalian anak-anak yang lucu, ibumu mempertaruhkan hidupnya. Jika ayah yang masih sehat seperti ini masih ingin dirawat oleh wanita lain, bagaimana dengan ibumu yang sedang sakit ?"

Sang ibu yang hanya duduk terdiam serta anak-anaknya meneteskan air mata.

lalu, sang ayah melanjutkan kalimatnya, " anakku, sehat saja belum tentu ayah ingin mencari pengganti ibumu, apalagi saat beliau dalam keadaan sakit."

(penggalan cerita motivasi)

................

Romansa kehidupan yang bisa melahirkan banyak insipirasi untuk menjadi suami atau istri panutan, baik dikalangan keluarga sendiri maupun banyak orang. Setiap orang menginginkan pasangan sempurna layaknya kekasih Allah, Rasulullah sallahu alaihi wassalam dengan beberapa istrinya, meski kenyataannya tak banyak yang mampu seperti itu. Kepatuhan dan ketaatan kepada Rabb-Nya, menjadikan cinta mereka sempurna, shine bright like a diamond...

Keluhan, cemooh dan lainnya...disaat kekurangan pasangan kita perlahan terlihat dari berbagi aspek. Cinta tak berfungsi disana, dan kebahagiaan digantungkan sepenuhnya kepada nafsu. Tidak ada kegilaan jiwa terhadap pasangannya.

Sadar, dari kacamata kita menyebut tak sempurna untuk bagian yang hilang atau tak berfungsi dengan baik, tapi tahu kah bahwa penciptaan kita sudah sangat detail dan sempurna dengan segala kerumitan yang tak mampu seorang pun membuatnya ?! Kurangnya akal, pemahaman agama dan karakter berbeda yang membuat kita tidak sempurna. Istrimewa...! Tak satu pun dari manusia diciptakan sama...! Maka diadakan perbedaan untuk saling menyempurnakan satu sama lainnya. Saling melengkapi agama, akal dan karakter yang disatukan dalam ikatan c.i.n.t.a !

Sejarah adalah catatan keajaiban, dimana cinta mendalangi hampir seluruhnya. Buatlah catatan manis tentang sejarah cinta dalam buku perjalanan hidup yang akan terbaca oleh generasi kita kelak, anak cucu kita. Bahwa, disaat raga sudah tidak saling membutuhkan karena direnggut usia, namun jiwa masih bisa bercerita dan mengenang. Hingga salah satunya mengakhiri cerita menuju "awal tanpa akhir", maka tak akan ada yang mampu mengisi ruang kosong kecuali pengharapan kepada Rabb, pertemuan kedua akan lebih indah.

***
Sebenarnya ini bukan tentang kematianmu, bukan itu. Karena, aku tahu bahwa semua yang ada pasti menjadi tiada pada akhirnya, dan kematian adalah sesuatu yang pasti, dan kali ini adalah giliranmu untuk pergi, aku sangat tahu itu. Tapi yang membuatku tersentak sedemikian hebat, adalah kenyataan bahwa kematian benar-benar dapat memutuskan kebahagiaan dalam diri seseorang, sekejap saja,


lalu rasanya mampu membuatku menjadi nelangsa setengah mati, hatiku seperti tak di tempatnya, dan tubuhku serasa kosong melompong, hilang isi.


Kau tahu sayang, rasanya seperti angin yang tiba-tiba hilang berganti kemarau gersang.


Pada airmata yang jatuh kali ini, aku selipkan salam perpisahan panjang,  pada kesetiaan yang telah kau ukir, pada kenangan pahit manis selama kau ada,

Aku bukan hendak megeluh, tapi rasanya terlalu sebentar kau disini.


Mereka mengira aku lah kekasih yang baik bagimu sayang, tanpa mereka sadari, bahwa kaulah yang menjadikan aku kekasih yang baik.

mana mungkin aku setia padahal memang kecenderunganku adalah mendua, tapi kau ajarkan aku kesetiaan, sehingga aku setia, kau ajarkan aku arti cinta, sehingga aku mampu mencintaimu seperti ini.


Selamat jalan,


Kau dari-Nya, dan kembali pada-Nya, kau dulu tiada untukku, dan sekarang kembali tiada.

Selamat jalan sayang, cahaya mataku, penyejuk jiwaku,
Selamat jalan, calon bidadari surgaku .... (B.J. Habibie)

 *** 

~-@δiz~ 
https://www.facebook.com/LingkarMataPena
http://www.kompasiana.com/Gadiz-ShaRa 


Sabtu, 19 Januari 2013

★★★★ haruskah dengan b.u.n.g.a ?! ★★★★


Menjelang tahun kedua pernikahan, sang istri merasa kehidupan rumah tangganya tidak seromantis pada saat pacaran hingga awal pernikahan mereka. Istri merasa, sang suami hanya akan melakukan sesuatu untuknya hanya ketika ia meminta, tanpa inisiatif untuk melakukannya sendiri, seperti menemani berbelanja-nonton-atau hanya sekedar curhat. Semakin hari, sang istri semakin merasa kesepian meski segala kebutuhan terpenuhi. Akhirnya suatu saat, ia memutuskan untuk bercerai dan telah menyampaikan niatnya itu kepada suaminya. "Aku ingin kita bercerai saja," jelas sang istri ditengah-tengah makan malam bersama suaminya. Sang suami jelas kaget mendengar istri tercinta melontarkan permintaannya secara tiba-tiba.

"Apa yang membuatmu berpikir untuk mengakhiri pernikahan kita ini? bukankah kita baik-baik saja? aku sangat mengasihimu, aku memenuhi kebutuhanmu dan menjagamu dari airmata?"

"Aku sudah tidak tahan lagi. kamu terlalu sibuk dengan dirimu sendiri ! aku butuh kasih sayang, seperti istri-istri yang lainnya. Suami-suami mereka senantiasa ada didekat mereka kemanapun mereka pergi."

"Aku sangat mencintaimu. Apa yang aku lakukan ini, semata-mata hanya untuk kehidupan kita kelak," tuturnya suaminya.

"Baiklah. Aku tidak akan meminta bercerai jika kamu mampu menjawab pertanyaanku."

"Katakanlah, akan ku jawab semampuku."

"Jika aku memintamu mengambilkan setangkai bunga yang ada ditepi jurang, dan tahu kamu akan mati jika melakukannya, apa kamu bersedia mengambilkannya untukku?"

Sang suami terdiam sejenak mendengar pertanyaan istrinya, lalu- "baiklah jika itu maumu, akan aku berikan jawabannya besok," sambil beranjak pergi meninggalkan istrinya di meja makan.

Keesokan hari, sang istri terbangun mendapati suaminya sudah tidak ada di rumah, namun sangat terkejut dengan hidangan susu hangat-roti panggang dan secarik kertas berisi tulisan suaminya. Sayang, maaf. Aku tidak bisa mengambilkan bunga itu untukmu...kalimat pertama ini sudah cukup membuat jantungnya tak karuan, namun tetap bertahan melanjutkan untuk membaca.tapi ijinkan aku memaparkan, mengapa aku tak ingin mengambilnya untukmu. Jika harus mati, aku tahu pada akhirnya kita akan mati, namun jika aku mati saat ini juga maka aku akan menyesal karena telah membuatmu menangis... Kasih sayang itu tak selamanya harus memberimu bunga. Apakah kamu tahu ? aku sangat jarang menemanimu berbelanja, itu agar kusiapkan kekuatan kakiku untuk menopangmu kelak jika tiba saatnya kamu tak mampu lg berjalan. Aku tahu sayang, kamu sangat suka menyepi hanya untuk membaca dan menghayati film kegemaranmu hingga berjam-jam, bukan tak ingin menemanimu tapi terlebih tak ingin mengganggumu-tak ingin kamu merasa terusik dengan kehadiranku, dan ku merasa aku perlu menjaga mataku hanya untukmu-membacakan buku kegemaranmu dan menceritakan segalanya disaat matamu sudah tak mampu melihat. Aku tak ingin mendengar keluhanmu saat ini mengenai hal yang kurang penting, karena kelak, pundak tua ku ini kusiapkan untuk menahan tubuhmu yang ingin bercerita tentang kehidupan kita. Aku sangat mencintaimu. Kini terserah padamu. Jika kamu masih bersikeras dengan keputusanmu, maka tolong bukakan pintu dan bawalah keluar seluruh pakaianku. Aku tak ingin menghalangimu untuk mencari kebahagian dan tak ingin mempersulit hidupmu. Namun, jika kamu telah berubah pikiran, di meja ada 2 susu hangat, tolong berikan satu untukku. Aku menunggumu sejak tadi di didepan pintu... Sang istri yang sudah sejak tadi meneteskan airmata bergegas keluar dan memeluk suaminya erat....

***

Tak selamanya harus b.u.n.g.a !

Terkadang, kita menyalah artikan kasih sayang yang harus selalu dalam bentuk barang, ungkapan mesra, perhatian ini dan itu. Namun, tidak berarti juga kasih sayang itu tak butuh ungkapan atau perlakuan. Yang kita butuhkan hanyalah bisa memahami dan mencari jawaban, bukan menumpuk pertanyaan! jika keinginan itu jauh dari kenyataan. Kebanyakan dari kita sangat jarang sekali ingin mengetahui apa yang sebenarnya ada dibalik sebuah kondisi dan membuat kita tidak nyaman. Hidup itu seringkali terlihat sangat rumit dan buruk bagi kita. Tak ingin lepas dari zona nyaman, segala hal indah saja atau yang instan tanpa peduli berguna atau tidaknya tak dipertimbangkan dan tak dihiraukan. Seperti ringkasan di atas,bisa jadi apa yang kita pandang sebagai sesuatu yang berat dan menyusahkan, ternyata adalah hal begitu indah. Layaknya benang kehidupan, kusut dan rumit, tapi ada kembang impian yang sangat indah tengah tersulam pelan.Semoga renungan dalam tulisan singkat ini menjadi spirit (rûh) baru untuk menjalani kehidupan ini.
 
“.. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah Mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui”.
(QS. al-Baqarah [2]: 216)
-@δiz-

Jumat, 30 November 2012

☆☆☆☆ Tidak Ada Judul ☆☆☆☆



 〜★...ma, aku hanya bisa menangis
saat engkau meminta
untuk tanggalkan hatiku
ditempat yang dingin 
...dan biarkan membeku...
untuk orang yang saat ini kuinginkan menjadi imamku...

...mintalah,
maka akan kulakukan
tak ada sakit yang melebihi sedihmu
jika tuturmu tak kuindahkan... 

letihmu belum juga hilang... 
lalu, jika hatiku harus menangis demi senyummu...ku ikhlaskan 
...semoga Ridho Allah kudapatkan melalui itu... 
 
~♥A

Sabtu, 04 Agustus 2012

☆☆☆☆☆ Membuka Pintu Hati ☆☆☆☆☆

...bismillah...

" Esensi keberagamaan tidaklah ditentukan oleh banyaknya ruku dan sujud yang kita lakukan, tetapi pada seberapa besar kita mengasihi orang lain. Belajar mengasihi adalah sasaran kehidupan spritual."
Ulasan : 

Sekelompok orang yang baru saja meninggal mendapat kan diri mereka sedang berdiri di sebuah gerbang akhirat. Sambil menunggu pengadilan Ilahi, mereka mulai menanyai diri sendiri mengenai prilaku mereka di dunia. "Apakah aku dulu menjadi orang tua yang baik?" "Apakah aku berhasil mencapai sesuatu yang berharga dalam hidupku?" "apakah aku rajin beribadah sepanjang malam?" "Apakah aku rajin berbagi pada fakir miskin?" Dan akhirnya semua jiwa hanya akan dihadapkan pada satu pertanyaan, "Seberapa besar kamu dulu mengasihi?"
----------------------------

Mengasihi orang lain adalah langkah pertama dari perjalanan panjang masuk ke dalam diri. Perjalanan ke dalam diri memang tak mudah. Bukan sedikit yang telah mencoba namun menyerah. Kesibukan sehari-hari kadang jadi alasan utama. Tapi kita semua tahu, bukan itu penyebabnya, melainkan PINTU HATI kita yang tertutup, bahkan TERKUNCI. Membuat telinga tak mendengar dan mata tak melihat. Dan kita, tak akan pernah memulai perjalanan sebelum menemukan kunci pentingnya : CINTA dan KASIH SAYANG...!

Tanpa adanya rasa cinta pada sesama, pintu-pintu gerbang menuju kesadaran terdalam tak akan perna terbuka. Bahkan Agama-agama didunia sekalipun hanya memiliki pesan tunggal : KASIH SAYANG...!
bahkan Allah pun selalu di citrakan sebagai YANG MAHA PENGASIH dan MAHA PENYAYANG...! dengan bahasa yang berbeda semua agama selalu mengatakan : " sayangilah orang lain...! Kita belum mampu beriman sebelum mampu menyayangi orang lain sebagaimana kita menyayangi diri sendiri...!

Bukankan kalimat itu sangat besar maknanya?! bahwa kemajuan spritual kita tidak diukur dari banyaknya ruku dan sujud, melainkan pada seberapa besar kita mampu mengasihi orang lain. belajar mengasihi adalah sasaran kehidupan spiritual...

Pepatah bijak mengatakan : "ketika kamu melihat dirimu tidak berbeda dari orang lain, ketika kamu merasakan apa yang mereka rasakan...lalu, siapa yang bisa kamu sakiti???"

inilah cara menumbuhkan cinta. Kita semua sama, karena itu jangan pernah menilai orang dari penampilan fisiknya. TUBUH bukanlah diri kita yang sebenarnya tetapi hanya sekedar "sangkutan" dari JIWA. Ya, Jiwa... itulah esensi manusia sejati...

"...yang penting bukan seberapa besar yang kita perbuat, melainkan seberapa besar cinta kasih yang kita sertakan dalam perbuatan kita...."  (Bunda Theresa)

Wallahu a’lam bish-shawabi..... (life iz beautiful ^_^)



Minggu, 08 April 2012

☆☆☆☆☆☆ Allah dalam Bahasa Cinta ☆☆☆☆☆☆


" Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka sesungguhnya Aku dekat... "  

Seorang guru kebijaksanaan lebih mencintai muridnya yang termuda ketimbang murid-muridnya yang lain. Hal ini tentu saja menimbulkan kecemburuan dikalangan murid-muridnya yang lain. Suatu hari sang guru menyuruh pada murid-muridnya membeli seekor ayam. Masing-masing disuruh menyembelih ayam ditempat yang tak seorangpun dapat melihatnya. Sang guru hanya berpesan agar mereka kembali paling lambat sebelum matahari terbenam. Saat mereka kembali, semua murid membawa ayam sembelihan mereka ke hadapan sang guru. Namun anehnya murid kesayangan itu kembali dengan membawa seekor ayam yang masih hidup. Tentu saja menjadi bahan tertawaan murid-murid yang lain. Si guru kemudian menanyakan perihal bagaimana mereka menjalankan perintah sang guru. Berbagai macam jawaban sang guru peroleh, mulai dari ayam itu di bawa pulang kerumah dan di masukkan kedalam lemari lalu di sembelih, ada yang membawa ke dalam hutan belantara-menutup mata hingga tak melihat proses penyembelihan, lalu ada juga yang membawa ke gua yang gelap gulita. Akhirnya tibalah giliran murid yang termuda. Ia masih menundukkan kepalanya dengan malu. Ayamnya masih berkotek di dalam pelukannya. dengan lirih ia berkata, " aku telah membawa ayam ini ke dalam rumah, tapi Allah berada di setiap sisi rumahku. Aku ke tempat terpencil di hutan, Allah tetap mengikutiku. Bahkan di gua paling gelap sekalipun Allah berada disana. Tak ada satu tempatpun dimana Allah tak dapat melihatku." Nyatalah semua murid tersadar, mengapa sang guru sangat menyayangi murid termuda itu.... 
-------
Merasakan kehadiran Allah adalah wujud tertinggi dari kejujuran dan integritas kita. Banyak orang memaknai takwa sebagai ketakutan. Dalam hal ini saya memaknai Takwa dengan Bahasa Cinta. Sebab bahasa cinta jauh lebih tinggi dari pada bahasa takut. Allah adalah sumber cinta. Dialah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang. Cinta senantiasa menimbulkan kerinduan, sementara takut lebih condong menimbulkan kebencian. Bayangkan ketika kita mencintai seseorang, maka kepercayaan akan tumbuh, lalu akan mendorong kita untuk melakukan suatu perbuatan atau tindakan-tindakan pembuktian cinta kepada sang kekasih. Kemudian yang terpenting, merasakan kehadiran orang yang kita cintai dimanapun berada, walau secara fisik jauh tetapi jiwa akan selalu bersama. Layaknya kekasihlah Rabb kita...dengan Takwa, berarti kita mencintai-Nya. Merindukan-Nya, merasakan kehadiran-Nya disetiap langkah kita. Sangat dekat. Tak perlu dicari. Ia bahkan lebih dekat dari urat leher kita. ... 
Wallahu a’lam bish-shawabi..... 
(*•.*• ƸӜƷ Rindu Rindu Sang Gadiz ƸӜƷ •*.•*)

Minggu, 15 Januari 2012

" Hujan Rindu untuk Sang Awan ros "


aku tahu awalnya..mungkin ketidaksengajaan...
menemukannya...
dalam sebuah butiran ketenangan hati...
bening,..
dalam setiap detik..ketika dia turun
aku memahaminya...makna setiap tetesnya..
ada titipan kehidupan,
walau kadang tak selalu menyenangkan
menghapus jejak sang awan
dan membiarkan hangatnya hilang tanpa kata
berlalu dariku dan menjadi asing
..dia..
kadang membawa cerita..| cerita masa lalu
yang semakin membuat tetesannya menderas...
...sering ku duduk sendiri
menikmati gerimis sendirian
tapi aku tak pernah merasa sendiri
sepanjang gerimis ..selama itu
aku merasakan keberadaannya... ros


menumbuhkan yang hilang
menghilangkan yang memang harus hilang, walau nanti akan kembali
entah kapan dan dalam bentuk apa...

seperti ingatan tentang cintaku
yang perlahan datang bersama gerimis
walau deras hujan sebelumnya telah menghapus tanpa bekas

dia hilang
aku asing baginya
meski berusaha kunyalakan unggun ingatan tentangku dihatinya

..dan masih seperti kemarin | hujan...
saat kutautkan hati ini untuk sebuah nama
lewat doa serta rayuan untuk-Nya
serta untuk hati kita yang mungkin dulu pernah berteriak hal yang sama
...yang lalu kini bertanya, apa dan bagaimana sebenarnya kamu?ros

__̴ı̴̴̡̡̡ ̡͌l̡̡̡ ̡͌l̡*̡̡ ̴̡ı̴̴̡ ̡̡͡|̲̲̲͡͡͡ ̲▫̲͡ ̲̲̲͡͡π̲̲͡͡ ̲̲͡▫̲̲͡͡ ̲|̡̡̡ ̡ ̴̡ı̴̡̡ ̡͌l̡̡̡̡.__ http://www.facebook.com/Tanpa.Ekspresi ||| http://www.facebook.com/RinduRindu.Sang.Gadiz